AD/ART
Make your own free website on Tripod.com
Ketapan Kongres PPI Jepang XXV (Tokyo, 2 September 2001)

PEMBUKAAN

Kami putra-putri Indonesia yang belajar di Jepang berkewajiban tetap menjalin kesatuan dalam
ikatan kekeluargaan di kalangan pelajar Indonesia dan membina hubungan baik dengan
masyarakat internasional. Dengan rahmat Tuhan Yang Maha Esa maka dibentuklah Persatuan
Pelajar Indonesia yang berdasarkan Undang-Undang Dasar 1945 dan berasaskan Pancasila.

ANGGARAN DASAR

Pasal I: Nama dan Waktu
1. Nama
Organisasi ini didirikan di Tokyo dengan nama Himpunan Mahasiswa Indonesia pada
tanggal 24 Juni 1953 dan kemudian bernama Persatuan Pelajar Indonesia di Jepang,
disingkat PPI-Jepang, atau dalam bahasa Inggris disebut "The Indonesian Student
Association in Japan", atau dalam bahasa Jepang "Zainichi Indonesia Ryugakusei
Kyokai"

.2. Waktu
Organisasi ini didirikan untuk jangka waktu yang tidak terbatas.

Pasal II: Moto dan Lambang
1. Motto
Motto PPI Jepang adalah "Membuka Dunia Untuk Indonesia".

2. Lambang
Lambang PPI Jepang adalah ellips berwarna merah dengan segi empat, lingkaran dan
anak panah di dalamnya yang berwarna putih serta di bawahnya bertuliskan
PPI-Jepang.

Pasal III: Dasar, Asass, Sifat dan Status
1. Dasar dan Asas
Organisasi ini berdasarkan Undang Undang Dasar 1945 dan berasaskan Pancasila.

2. Sifat
Organisasi ini bersifat sebagai masyarakat ilmiah dan kekeluargaan.

3. Status
Status organisasi ini adalah ekstrakurikuler dan independen.

Pasal IV : Tujuan Organisasi
1. Menggalang persatuan dan kesatuan dikalangan anggota berlandaskan rasa setia kawan dan kekeluargaan.

2. Membantu anggotanya agar menjadi masyarakat ilmiah yang bertanggung jawab untuk mewujudkan masyarakat Indonesia yang adil dan makmur.

3. Membina hubungan baik dengan masyarakat international.

Pasal V : Struktur Organisasi
Organisasi ini terdiri dari Pengurus Pusat, Dewan Pertimbangan, Koordinator Daerah(Korda) dan Komisariat.
Pasal VI : Perlengkapan Organisasi
Perlengkapan Organisasi terdiri dari Kongres, Rapat Korda dan Rapat Anggota.
Pasal VII : Keanggotaan
Anggota PPI terdiri dari :
1. Anggota biasa
2. Anggota luar biasa
Pasal VIII : Pelindung
Pelindung PPI-Jepang adalah Kepala Perwakilan Republik Indonesia di Jepang.
Pasal IX : Harta Benda
Harta Benda PPI Jepang adalah segala milik organisasi yang didapat dari iuran anggota, sumbangan-sumbangan yang tidak mengikat dan usaha lain yang sah.
Pasal X : Perubahan Angaran Dasar
1. Anggaran Dasar hanya dapat diubah oleh Kongres.
2. Usul perubahan harus diajukan kepada panitia Kongres.
Pasal XI : Pembubaran
Pembubaran PPI Jepang hanya dapat dilakukan berdasarkan keputusan Kongres yang diadakan untuk itu.
Pasal XII : Pembubaran
Hal-hal lain yang belum diatur dalam Anggaran Dasar ini akan diatur dalam Anggaran Rumah Tangga.
ANGGARAN RUMAH TANGGA
Pasal I : Kegiatan
1. Melaksanakan kegiatan yang bersifat nasional atau internasional untuk mencapai tujuan organisasi sebagaimana tercantum dalam Pembukaan dan Pasal IV Anggaran Dasar.

2. Melaksanakan kegiatan yang dapat membantu melancarkan studi anggotanya.

3. Melaksanakan kegiatan yang dapat menampung dan menyalurkan segala kepentingan,kehendak dan cita-cita bersama, serta memupuk dan mengembangkan bakat
anggotanya.

Pasal II : Struktur Organisasi
1. Organisasi PPI Jepang adalah suatu organisasi yang memiliki pengurus pusat yang membawahi Koordinator Daerah (Korda) dan Korda membawahi Komisariat.

2. Dewan Pertimbangan terdiri dari ketua-ketua Korda yang bertugas memberikan pertimbangan, saran dan wawasan kegiatan yang lebih mendasar kepada Pengurus Pusat dan sekurang-kurangnya mengadakan sidang minimal sekali setahun.

3. Korda mewakili PPI-Jepang mengkoordinasikan Komisariat-komisariat di daerahnya.

4. Komisariat adalah kesatuan organisasi PPI-Jepang yang terkecil yang mengkoordinasikan kegiatan para anggotanya.

5. Organisasi PPI Jepang terdiri dari 8 (delapan) Korda :.
     1. Korda Jepang Utara yang meliputi Hokkaido
     2. Korda Tohoku yang meliputi Akita, Niigata, Aomori, Miyagi, Fukushima, Iwate
dan Yamagata.
     3. Korda Kanto yang meliputi Tokyo, Gunma, Kanagawa, Ibaraki, Chiba, Yamanashi, Saitama dan Tochigi.
     4. Korda Hokushina yang meliputi Toyama, Ishikawa, Nagano dan Shizuoka.
     5. Korda Jepang Tengah yang meliputi Aichi, Gifu, Fukui, Mie
     6. Korda Kansai yang meliputi Osaka, Kyoto, Hyogo, Nara, Okayama, Kagawa, Tokushima, Wakayama, Shiga dan Tottori.
     7. Korda Chugoku dan Shikoku yang meliputi Hiroshima, Shimane, Yamaguchi, Ehime dan Kochi.
     8. Korda Kyushu yang meliputi Saga, Kumamoto, Nagasaki, Oita, Kagoshima, Miyazaki,Okinawa dan Fukuoka.

Pasal III : Pengurus.
1. Pengurus Pusat sekurang-kurangnya terdiri dari Ketua Umum, Sekretaris Umum dan Bendahara Umum.

2. Pengurus Korda dan Komisariat sekurang-kurangnya terdiri dari Ketua, Sekretaris dan Bendahara.

Pasal IV : Hak dan Kewajiban Pengurus
1. Pengurus Pusat :
     1. Pengurus Pusat mewakili organisasi ke dalam dan ke luar.
     2. Pengurus Pusat berkewajiban melaksanakan Keputusan Kongres.
     3. Apabila terjadi lowongan jabatan Ketua Umum, maka jabatannya diisi oleh hirarki yang setingkat dibawahnya dan memperhatikan musyawarah Korda-Korda sampai habis masa jabatannya.
     4. Pengurus Pusat berkewajiban memberikan pertanggunganjawaban kepada Kongres.
     5. Masa jabatan Pengurus Pusat dibatasi maksimum 2 (dua) tahun.

2. Pengurus Korda :
     1. Pengurus Korda mewakili organisasi kedalam dan keluar, di dalam lingkungan Kordanya.
     2. Pengurus Korda berkewajiban melaksanakan Keputusan Kongres dan Rapat Korda.
     3. Pengurus Korda berkewajiban memberikan laporan kepada Pengurus Pusat minimal satu kali dalam setahun.
     4. Ketua Korda dipilih dalam Rapat Korda dan disahkan oleh Pengurus Pusat.
     5. Masa jabatan Ketua Korda adalah satu tahun.
     6. Apabila terjadi lowongan jabatan Ketua Korda, maka jabatannya diisi oleh hirarki yang setingkat dibawahnya dengan memperhatikan musyawarah Ketua-ketua Komisariat sampai habis masa jabatannya.
     7. Pengurus Korda berkewajiban memberikan pertanggunganjawaban kepada Rapat Korda.

3. Pengurus Komisariat :
     1. Pengurus Komisariat mewakili organisasi ke dalam dan ke luar, di dalam lingkungan Komisariatnya.
     2. Pengurus Komisariat berkewajiban melaksanakan Keputusan Kongres, Rapat Korda dan Rapat Anggota.
     3. Pengurus Komisariat berkewajiban memberikan laporan kepada Pengurus Korda minimal satu kali dalam setahun.
     4. Ketua Komisariat dipilih dalam rapat anggota dan disahkan oleh Pengurus Korda.
     5. Masa jabatan Ketua Komisariat adalah satu tahun.
     6. Apabila terjadi lowongan jabatan Ketua Komisariat, maka jabatannya diisi oleh hirarki yang setingkat dibawahnya sampai habis masa jabatannya.

     7. Pengurus Komisariat berkewajiban memberikan pertanggunganjawaban kepada Rapat Anggota.

Pasal V : Keanggotaan
1. Anggota biasa adalah warga negara Indonesia yang sedang menuntut ilmu ( belajar, penelitian, pelatihan) di lembaga pendidikan setingkat perguruan tinggi di Jepang untuk jangka waktu minimal 1 tahun.

2. Anggota luar biasa :
     1. Warga negara Indonesia yang sedang menuntut ilmu (belajar, penilitian, pelatihan) di lembaga pendidikan setingkat perguruan tinggi di Jepang untuk jangka waktu kurang dari 1 tahun.
     2. Warga negara Indonesia yang sedang menuntut ilmu (belajar, penilitian, pelatihan) di Jepang yang tidak termasuk ayat 2(a).
     3. Warga negara Indonesia di Jepang lainnya yang bukan 2(a) dan 2(b) yang telah berjasa dalam membina dan membantu PPI-Jepang.
     4. Pengangkatan dan pemberhentian anggota luar biasa ditetapkan oleh Pengurus Komisariat dengan sepengetahuan Pengurus Korda dan Pengurus Pusat.

Pasal VI : Hak dan Kewajiban Anggota
1. Anggota biasa :
     1. Berhak hadir dan berbicara dalam rapat anggota.
     2. Berhak memilih dan dipilih.
     3. Berhak mengajukan usulan yang sehat dan membangun.
     4. Berkewajiban menaati AD/ART serta Keputusan-keputusan Kongres.

2. Anggota luar biasa :
     1. Berhak hadir dan berbicara dalam rapat anggota.
     2. Tidak berhak memilih dan dipilih.
     3. Berhak mengajukan usulan yang sehat dan membangun.
     4. Berkewajiban menaati AD/ART serta Keputusan-keputusan Kongres.

Pasal VII : Berakhirnya Keanggotaan
1. Meninggal dunia.
2. Tidak lagi berstatus pelajar di Jepang.
3. Menyatakan mengundurkan diri secara tertulis kepada Komisariat.
Pasal VIII : Persidangan
1. Sidang terdiri dari Kongres, Rapat Korda dan Rapat Anggota.

2. Kongres :
     1. Kongres adalah badan yang tertinggi.
     2. Kongres diadakan 2(dua) tahun sekali.
     3. Kongres darurat dilaksanakan atas usul lebih dari setengah jumlah Korda.
     4. Peserta Kongres adalah utusan-utusan Korda yang mendapat mandat penuh
dari pengurus masing-masing serta Ketua Umum, Sekretaris Umum dan Bendahara Umum Pengurus Pusat.
     5. Jumlah utusan Korda ditentukan sebagai berikut :
       1. Setiap 15 (lima belas) anggota diwakili oleh 1 (satu) orang utusan.
       2. Korda yang mempunyai anggota kurang dari 45 (empat puluh lima) orang anggota diwakili oleh 3 (tiga) orang utusan.
     6. Satu orang peserta mewakili satu hak suara.
     7. Kongres sah bila dihadiri oleh peserta sekurang-kurangnya 2/3 (dua per tiga)
dari peserta yang seharusnya hadir.
     8. Apabila 2.g tersebut tidak tercapai, maka Kongres sah apabila disetujui oleh semua Korda yang hadir..
     9. Setiap keputusan diambil secara musyawarah untuk mufakat. Apabila mufakat tidak tercapai, keputusan sah apabila disetujui oleh suara terbanyak.
     10. Persidangan dalam Kongres diatur berdasarkan tata tertib Kongres yang dibuat oleh panitia Kongres dan disahkan oleh Kongres.
     11. Kongres bertugas :
        1. Meminta dan menilai pertanggunganjawaban program kerja Pengurus Pusat.
        2. Menentukan Garis Besar Program Kerja PPI Jepang.
        3. Memilih Ketua Umum Pengurus Pusat.
3. Rapat Korda :
     1. Rapat Korda dihadiri oleh utusan-utusan Komisariat.
     2. Jumlah utusan masing-masing Komisariat ditetapkan oleh Korda.
4. Rapat Anggota dihadiri oleh seluruh anggota dalam satu Komisariat.

Pasal IX : Hak dan Kewajiban Anggota
Uang pangkal dan iuran bulanan ditetapkan oleh Komisariat atas sepengetahuan Korda.
Pasal IX : Hak dan Kewajiban Anggota
Hal-hal yang belum diatur dalam Anggaran Rumah Tangga ini dapat diatur dalam ketetapan-ketetapan Kongres, peraturan-peraturan khusus yang dibuat oleh Pengurus Pusat, Korda atau Komisariat selama tidak bertentangan dengan Anggaran Dasar dan peraturan yang lebih tinggi.